Ekobis  

Tutug Oncom Atau Nasi T.O Ikon Kuliner Tasikmalaya Menjadi Makanan Tradisional Khas Tatar Sukapura

LINTAS MEDIA,Kota Tasikmalaya – Jawa Barat sebagai salah satu Provinsi di Indonesia dikenal memiliki kekayaan kulinernya yang khas dan unik, salah satunya adalah “Nasi Tutug Oncom” asal Tasikmalaya, atau yang lebih populer disebut Nasi T.O (Tutug Oncom).

Oleh masyarakat sekitar “Tutug” berasal dari kata tutu artinya tumbuk, jadi secara sederhana, Nasi T.O adalah Nasi yang dicampur dengan oncom yang telah digoreng atau dibakar lalu ditumbuk dan dihaluskan kemudian dibumbui dengan berbagai bumbu ‘khas’ yang diolah sedemikian rupa, hingga memiliki aroma dan cita rasa yang ‘khas’.

Tidak diketahui siapa orang yang pertama kali menemukan atau dari mana tempat asalnya Nasi T.O ini,namun konon, “awal mula” lahirnya Nasi T.O dari cerita yang berkembang adalah karena kondisi masyarakat yang sedang mengalami ‘Kesulitan Ekonomi’ pada saat itu sehingga tidak memiliki cukup uang untuk memasak lauk pauk yang lezat sebagai ‘teman nasi’. Maka masyarakat pun ‘memutar otak’ dan berkreasi dengan bahan dan bumbu seadanya.

Dipilihlah oncom yang harganya murah dan mudah didapatkan, lalu dengan sedikit ‘sentuhan’ bumbu, jadilah “Tutug Oncom”, untuk kemudian diaduk bersama Nasi Putih yang masih hangat, maka terciptalah “Nasi Tutug Oncom”. Supaya lebih nikmat, ditambahlah sambal, lalap, dan juga gorengan sebagai pelengkap.

Tak disangka, ternyata Nasi T.O ini dengan cepat menjadi populer dan disukai oleh masyarakat banyak, mulai dari orang dewasa, anak-anak, laki-laki dan perempuan. Bahkan terus meluas ke hampir semua kalangan masyarakat hingga saat ini dan tak tergerus oleh perkembangan zaman. Saat ini Nasi T.O tak hanya menjadi makanan ‘kelas bawah’, namun juga disukai oleh masyarakat menengah ke atas. Nasi T.O ternyata mampu ‘melepaskan’ status sosial, ekonomi, pendidikan, dan profesi para penikmatnya.

Bahkan Nasi T.O pun mampu melintasi ‘Generasi’. Tidak hanya orang dari Generasi Tua, atau Generasi Dewasa saja yang mengenal dan menyukai Nasi T.O, namun Generasi Anak zaman sekarang yang disebut “Anak Milenial” pun ternyata tak asing dan justru ‘akrab’ dengan Nasi T.O. Bagi kalangan Pelajar dan Mahasiswa, Nasi T.O sangat ‘ramah’ bagi kantong mereka.

Karena itulah di Tasikmalaya, sangat mudah menemukan Pedagang Nasi T.O. Apakah Pedagang Kaki Lima yang menjajakan Nasi T.O nya dengan menggunakan gerobak, Pedagang yang menjualnya di Warung terbuka, Warung Nasi tertutup yang sederhana, sampai di Rumah Makan yang tempatnya berkonsep “Saung Bambu Lesehan”. Bahkan seiring perkembangan zaman, Nasi T.O Tasik ini pun telah banyak dijual secara online.

Namun ada satu warung T.O yang cukup legendaris di Kota Tasikmalaya,yaitu warung T.O yang terletak di pertigaan Parhon dekat SMP 1 Indihiang. Walaupun terbilang sederhana warung non permanen ini selalu ramai di kunjungi dan menjadi salah satu destinasi kuliner makanan khas di kota Tasikmalaya.

Warung nasi T.O ini dikelola sudah generasi kedua,warung yang hanya gerobak dan ti tiungi oleh terpal ini terkesan begitu sederhana. Keaslian rasa tetap dijaga dan suasana penyajian masih menggunakan konsep lama. Tamu disuguhi nasi T.O dengan piring seng dan lauk yang tidak beragam hanya ada semur telor,sambal lalapan dan gorengan.

Warung T.O ini mulai buka jam 16.00 WIB sore sampai malam,masih menggunakan penerangan tradisional yaitu dengan petromak sehingga seolah kita dibawa ke suasana tahun 80’an. Rasa yang masih terjaga dan harga yang tidak menguras kantong menjadikan warung Nasi T.O ini banyak di datangi oleh konsumen dari berbagai kalangan.

Bahkan bukan hanya orang Tasikmalaya saja yang menyukai Nasi T.O ini, namun orang yang berasal dari kota lain pun banyak yang menyukainya. Dan bagi para pendatang atau ‘Turis Lokal’, Nasi T.O seolah menjadi “Makanan Wajib” yang harus diburu dan dinikmati.

Nasi T.O terus ‘berekspansi’ dan melebarkan sayap dan telah dijual di banyak kota lain seperti Ciamis, Pangandaran, Bandung, Karawang, Depok, dsb, sehingga tak sulit menemukan pedagang Nasi T.O. Jadi, bagi anda orang luar Tasikmalaya yang belum pernah mencoba Nasi T.O dan ingin menikmatinya, anda tinggal mencarinya di tempat sekitar anda.

Supported By :




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.